Mengusir Burung dengan Ekstrak Buah Serut

Sumber Kompas

Bisa dikatakan tidak ada yang paling memusingkan para petani di Nusa Tenggara Barat selain burung pipit, gelatik, dan kecial, terutama ketika tanaman padi yang mereka rawat tengah masak susuk. Tanaman padi yang tengah berbulir itu menjadi santapan paling lezat dan gampang didapat oleh kawanan unggas tersebut.

Pada masa menjelang panen padi itu, petani biasanya menggunakan bunyi-bunyian dan boneka yang digantung di tengah sawah guna mengusir “hama” kawanan burung pengganggu hasil kerja mereka. Namun, cara “tradisional” itu agaknya kurang jitu karena burung-burung kembali datang dan melahap butiran padi yang siap panen.

Rahma (41) mengamati hal itu selama bertahun-tahun. Dia lalu tergerak mencoba membuat sesuatu untuk mengusir dan membuat jera kawanan burung yang memakan bulir padi mereka. Perempuan yang bekerja sebagai petugas pengamat hama dan penyakit pada Dinas Pertanian Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat (NTB), itu berusaha menemukan strategi untuk menghalau unggas.

“Saya ingin sekali meringankan kerugian para petani akibat serbuan kawanan burung itu. Mereka harus bisa menikmati hasil kerja kerasnya. Jangan sampai diganggu oleh burung sekalipun,” kata Rahma.

Istri Lalu Ahmad Junaidi itu kemudian mencoba menggunakan pestisida nabati berupa buah serut. Buah serut dicuci bersih, ditumbuk sampai halus, dan direndam dalam air sekitar 24 jam, dengan perbandingan 3 kilogram buah serut dan 10 liter air. Buah serut itu disaring dengan kain kasa. Guna menjaga keasamannya, ekstrak itu dicampur dengan jenis kayu-kayuan dan kapur sirih sebanyak 3-6 sendok makan.

Formula itu lalu disemprotkan pada tanaman padi. Tiap 20-25 mililiter ekstrak lebih dulu dicampur dengan satu liter air. Dengan alat semprot berkapasitas 15 liter dibutuhkan 280-350 mililiter ekstrak. Satu hektar tanaman padi membutuhkan 400-500 liter, yang 10 liter di antaranya adalah ekstrak buah serut.

Penyemprotan dilakukan saat padi berumur 85 hari hingga menjelang panen, dengan frekuensi dua kali seminggu. Masa-masa itu (April-Juli setiap tahun) atau masa tanam padi kedua, pakan burung di hutan dan kawasan pegunungan cenderung berkurang sehingga kawanan burung mencari makanan ke sawah.

Takaran bahan pestisida alami itu diketahuinya lewat uji coba pada 1994-1996, setelah Rahma mengikuti Sekolah Lapangan Pengendalian Hama Terpadu di Desa Semongkat Sampar, Kecamatan Batu Lanteh. Ia mencoba pada areal sawah seluas 0,50 hektar yang ditanami padi IR-66.

“Semula dosis buah serut yang saya pakai hanya 5-10 cc. Eh, burung pipit masih saja datang makan bulir padi. Kemudian saya tambah dosisnya sedikit demi sedikit, sampai saya temukan dosis yang pas, yakni 20-30 cc ekstrak. Burung-burung enggan menghampiri bulir padi karena tidak tahan mencium bau ekstrak,” ucap Rahma yang pernah menjadi tenaga honorer selama tiga bulan pada Dinas Pertanian Kabupaten Sumbawa.

Dari petani
Rahma bercerita, ide menggunakan buah serut untuk mengusir burung dari bulir padi justru dia peroleh dari para petani. Ketika dia ngobrol dengan petani sebagai bagian dari penyuluhan, Rahma sering mendengar ucapan petani yang menyebutkan buah serut sebagai “obat” pengusir burung yang digunakan nenek moyang.

Namun, setiap kali dia bertanya lebih lanjut, para petani itu tak tahu bagaimana caranya. Sebab, mereka hanya mengetahuinya lewat cerita dari mulut ke mulut. Meski itu hanya cerita lisan, Rahma justru tertarik mendalami manfaat buah serut.

“Cerita mereka (petani) membuat rasa ingin tahu saya pada buah serut semakin kuat. Saya pikir tak ada salahnya dicoba meski para petani mengaku sudah lama sekali tak menggunakan buah serut. Saya penasaran,” ceritanya.

Dari rasa ingin tahu itulah, Rahma mencoba membuat ekstrak buah serut untuk mengusir kawanan burung. Dia lalu mencobakan ekstrak itu bersama-sama petani. Maka, ketika dosis yang pas dari ekstrak itu ditemukan, petani langsung percaya pada kekuatannya sebagai pengusir burung dari bulir padi.

“Mereka, kan, melihat sendiri bagaimana saya mencobanya. Uji coba ini saya lakukan bersama petani. Jadi, mereka bisa langsung tahu takaran ekstrak yang dipakai dan cara penggunaannya,” kata Rahma.

Rahma ingin mematenkan temuannya itu. Sayangnya, meskipun syarat yang diminta sudah dikirimkan lewat Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) NTB, sampai saat ini belum berhasil.

Berkurang
Dari kajian ekonomis, kata pegawai golongan IIIB itu, petani yang semula kehilangan 20-30 persen hasil panen akibat burung, jumlah kehilangannya berkurang menjadi 5 persen jika mereka memakai pestisida teknologi tepat guna itu. Kalau mereka menggunakan pestisida kimia diperlukan biaya Rp 180.000, sedangkan dengan ekstrak buah serut hanya Rp 10.000.

“Menghindari efek samping penggunaan bahan kimia yang merusak lingkungan maupun kesehatan adalah kelebihan lain pemakaian pestisida nabati,” tuturnya. Kelebihan dan hasil konkret itu membuat petani tertarik. Kini sudah ada lima desa di Kabupaten Sumbawa yang mengaplikasikan teknologi sederhana itu.

Atas temuannya tersebut, anak keempat dari lima bersaudara pasangan Abdullah dan Sadiah itu mendapatkan penghargaan dari Bappeda NTB untuk kategori Perintis pada 2004.

Pestisida alami
Menurut Rahma, ada sekitar 100 jenis pestisida alami pengusir hama pengganggu tanaman (padi dan palawija). Bahan baku pestisida organik itu tengah dikaji manfaatnya. Selama ini pestisida alami yang digunakan petani adalah ekstrak daun tembakau dan sirsak. Ekstrak itu berkhasiat mengusir walang sangit yang mengganggu tanaman padi.

“Ilmu pengetahuan itu ada di alam, dari pupuk hingga pestisida. Hanya saja, kita sering maunya serba instan. Cari gampangnya,” kata ibu dari dua anak ini.

Perubahan tuntutan dan pola hidup manusia malah mengakibatkan bahan baku pestisida nabati itu mulai berkurang. Untuk mendapatkan buah serut, misalnya, ia perlu sedikit usaha karena tanaman itu tumbuh liar di hutan. Untuk kepentingan penelitian, ia membudidayakan beberapa biji buah serut di rumah.

About these ads

31 responses to “Mengusir Burung dengan Ekstrak Buah Serut

  1. Aq sgt tertarik dg penemuan anda.Dah ada gak ektraknya dipasaran?Kalau blm tolong dikasih gambar buah serut.Biar aq ramu sendiri

  2. saya tertarik dengan topik diatas bisakah anda meyebutkan seberapa besar burung pipit memakan padi per hari per hektar areal padi…

  3. saya kurang tahu buah pohon serut, apa bisa diganti dengan buah yang lain untuk mengusir burung pipit

  4. saya sangat tertarik, cuman ada gak dipasaran?trus jenisnya kayak apa?selain pake buah serut ada yg lain?

  5. klo saya boleh tau emang zat kimia apa aja sich yang terdapat pada buah serut tolong kirim jawabanya ke email saya akyuras30@yahoo.co.id

  6. Bagaimanakah rupa buah serut?

  7. kayaknya sekarang susah mencari buah serut , Thanks ,

    Sumidi

  8. cara dapetin ekstrak buah serut gmn? bisa pesan?

  9. sepertinya pertanyaan saya sama dengan comment2 diatas…
    buah serut itu seperti apa? kalau mau mencari ekstraknya langsung bisa mencari dmn?
    ramuannya seperti apa?
    atau kalau memank ramuannya sudah dijual bisa dibeli dimana?
    terima kasih….. ^_^

  10. kalau mau reply bisa di email saya
    arera_1010@yahoo.com
    terima kasih yah….

  11. Ag gak tau pohon & buahnya kayak gimana bisa kasih tau g gambarnya?

  12. Nggedabrus tok artikel ini..gak da solusinya

  13. Pertanyaan saya sama dengan penanya lainnya :
    1. tersedia ndak bahan tanaman buah serut (biji or bibit tanamannya)
    2. Saya ingin mencobanya di Kalbar-Sintang
    3. Mungkin ada tanaman serupa di Kalimnatan ( tolong kirimkan foto tanaman ini kalo bisa di close-up)

  14. minta foto pohon serut beserta buahnya dong,biar semua tau tks

  15. bisa diinformasikan nama ilmiahnya (latin) trims

  16. Yang dimaksud dengan kayu-kayuan, itu kayu apa???

  17. buah serut itu bentuknya gmana beli di mana gambarnya seperti apa?????tolong di jawab dong pertanyaan2 di atas….dan setelah di semprot dg buah serut bs bertahan berapa hari,,,,,thanks

  18. tolong kasih tau ramuannya denganb lengkap karena saya sangat membutuhkannya.kirim ke welutt@yahoo.com

  19. dijawa timur ada ta buah kaya buah serat

  20. tolong dong, buah serut itu seperti apa, please kirim gambarnya ya.

  21. Pingback: Mengusir Burung dengan Ekstrak Buah Serut « erlan ardiana rismansyah

  22. penemuan yang bagus… lanjutkan dengan kasih contoh dalam bentuk video agar gampang dipahami

  23. iki pye to kokra di jawab2..
    buah serut ki opo jeruk pecel, mangga muda, asem, seng rasane asam,
    betul oraaaaa bos ??

  24. Buah serut, adalah kalo ke tempat,tanaman bonsai, tinggal tanya aza, tanaman serut apa?. Udah langsung bisa lihat disana. Begitu kira2.

  25. akuk petani pagi

    Bahannya susah cooooy ada yang laen ga makasih sebelumnya

  26. nama latinnya streblus asper,
    pohonnya udah langka, mungkin ini sebabnya hak patennya sulit.
    bunga jantan dan bunga betina terpisah, jd sulit untuk mendapatkan buahnya walaupun kita udah menemukan pohonnya. kalo mau budidaya berarti harus tau juga caranya membantu penyerbukannya.

    berikut penampakannya:
    http://www.google.co.id/imgres?um=1&hl=id&biw=1024&bih=543&tbm=isch&tbnid=ZqK-W6wjt-3CNM:&imgrefurl=http://www.indi-journal.info/archives/818&docid=EIsdJk05WJ8ZCM&imgurl=http://www.indi-journal.info/wp-content/uploads/2009/11/streblus-asper-var.-asper-fruits-and-tepals.jpg&w=1936&h=1296&ei=M9NZT9zgCsOuiAK8hLjDCw&zoom=1&iact=rc&dur=117&sig=108181012082595421154&page=2&tbnh=164&tbnw=211&start=9&ndsp=14&ved=1t:429,r:0,s:9&tx=111&ty=79

  27. bagus seksli temuan anda, tp kesulitannya banyak anak-anak muda kita yang tdk tahu apa itu tanaman serut, gimana klo anda bikin formula yang sdh jd ….. biar kita tinggal pakai sj giitu,…..?

  28. Seprti apa yach buah serut itu
    Tlong info + foto buah serut

  29. JENIS CAMPURAN BUAH SERUT BERUPA KAYU-KAYUAN, JENIS KAYU APA ?

  30. ahmad ridlwan jamil

    boleh gak ide ini saya kembangkan untuk memproduksi peptisida alami dari buah serut ini ?

  31. penemuan gk jelas….!!!!!! koment gak digubris ….maksudnya ap

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s